Ramadan Jadi Momentum PT Jasa Raharja dan Korlantas Polri Gencarkan Program Santri Aman Berkendara di Ponpes Al Falah Kediri

Kediri (cokronews.com) —– Dalam semangat Ramadan, PT Jasa Raharja bersama Korlantas Polri mengambil inisiatif memperkuat kesadaran dan kepatuhan berlalu lintas melalui program Trimandara.

Acara ini digelar di Ponpes Queen Al Falah Ploso, Kecamatan Mojo, Kabupaten Kediri, Rabu (20/3/2024).

Dalam kegiatan ini, Jasa Raharja menegaskan komitmen implementasi tugas dan fungsi perusahaan. Tidak hanya sebagai penyelenggara perlindungan wajib bagi korban kecelakaan lalu lintas saja, namun juga sebagai pionir dalam upaya preventif melalui edukasi keselamatan berkendara.

Program Trimandara yang diarahkan khusus kepada para santri menjadi wujud nyata dari penerapan konsep Triple Bottom Line (TBL) oleh PT Jasa Raharja. Di mana, perusahaan tidak hanya fokus pada pencapaian keuangan (profit) belaka, tapi juga mempertimbangkan dampak sosial (people) dan lingkungan (planet).

Melalui edukasi keselamatan berkendara, PT Jasa Raharja berusaha menekan angka kecelakaan lalu lintas, terutama di kalangan remaja atau Gen Z yang dominan dalam statistik kecelakaan.

Selain itu, implementasi program Trimandara juga merupakan aplikasi dari konsep Pentahelix yang melibatkan kolaborasi antara akademi, bisnis, komunitas, pemerintah dan media.

Kolaborasi ini terlihat jelas melalui partisipasi Korlantas Polri dan dukungan dari Pondok Pesantren Queen Al Falah yang menunjukkan pentingnya sinergi lintas sektor dalam mencapai tujuan bersama. Yaitu mewujudkan keselamatan berlalu lintas sebagai bagian dari gaya hidup.

Plt. Direktur Hubungan Kelembagaan PT Jasa Raharja Dewi Aryani Suzana menekankan, Ramadan ini menjadi momentum penting bagi semua untuk mempertebal kesabaran dan kesadaran dalam berkendara.

“Kami berharap, melalui program Trimandara, dapat mendorong terciptanya disiplin berlalu lintas di kalangan santri dan generasi muda, yang kelak dapat berdampak positif bagi masyarakat luas,” harap Dewi.

Kepala Divisi ESG dan Kelembagaan PT Jasa Raharja Radito Risangadi menjelaskan bahwa apa yang ditekankan melalui kegiatan ini bukan hanya agar dapat melindungi dirinya sendiri ketika berkendara, tapi juga bagaimana generasi muda ini menjadi agen keselamatan orang lain.

“Nah, itu kira-kira yang juga ingin kita sampaikan pada hari ini. Yang terpenting adalah bagaimana agar Gen Z ini tak hanya dapat melindungi dirinya sendiri, tetapi juga menjadi pelopor keselamatan bagi orang lain,” ujar Radito.

Soal target, Radito menegaskan, pihaknya berpikir realistis saja. Suatu saat nanti, Gen Z hari ini akan menjadi pemimpin pada eranya. Saat itulah diharapkan pembekalan hari ini dapat terus menular dan menjadi kebijakan yang kontinyu, agar Zero Accident seperti yang diharapkan dapat tercapai.

“Soal target, tentu ini target jangka panjang. Gen Z hari ini tentu akan menjadi pemimpin di masa depan. Maka, kami pun berpikir realistis, bahwa di masa mendatang, para santri ini, Gen Z ini dapat menjadi pelopor, pendukung dan agen keselamatan lalu lintas sebagaimana diharapkan oleh Kepolisian dan Jasa Raharja,” ujar Radito.

Kegiatan ini juga didukung oleh Brigjen Pol Bakharuddin Muhammad Syah, Direktur Keamanan dan Keselamatan Korlantas Polri. Syah menyatakan bahwa program Trimandara telah menunjukkan hasil positif dalam menekan angka kecelakaan lalu lintas di kalangan remaja.

Kesuksesan ini bukan hanya sebuah prestasi bagi PT Jasa Raharja saja, namun juga bukti efektivitas kerja sama dan sinergi antar-stakeholders dalam mewujudkan visi keselamatan berkendara di Indonesia.

Dengan program seperti Trimandara, PT Jasa Raharja berharap dapat terus berkontribusi pada terciptanya lingkungan lalu lintas yang aman.
Tidak hanya selama bulan Ramadan saja, tetapi sepanjang tahun. Itu sejalan dengan misi mereka dalam melayani masyarakat Indonesia.

Pengasuh Pondok Pesantren Queen Al Falah K.H Ahmad Habsy mengucapkan terima kasih kepada HK PT Jasa Raharja dan Korlantas Polri yang mengedukasi santri mereka dengan pendidikan lalu lintas yang baik dan benar.

Sebagai generasi masa depan yang mumpuni, dia menilai para santri memikul tanggung jawab yang besar, tak hanya bagi masyarakat sekitarnya, tapi juga bagi dirinya sendiri ketika berkendara di jalan raya.

“Kami tentu berharap edukasi ini dapat menjadi role model bagaimana generasi muda, para santri ini dapat menjadi pelopor keselamatan berkendara dan berlalu lintas di jalan raya,” tutur dia.

Acara yang diselenggarakan menjelang waktu berbuka puasa itu dirangkai dengan berbagai macam kegiatan. Di antaranya paparan materi dan pembekalan serta praktik safety riding dan safety driving.

Ada pula penyerahan plakat PT Jasa Raharja dan Korlantas Polri kepada Pengasuh Pondok Pesantren Queen Al Falah dan penyematan pin pelopor keselamatan berlalu lintas serta penyerahan buku pendidikan lalu lintas kepada pengurus Pondok Pesantren Queen Al Falah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *